Laporan Kasus Smoker Melanosis

January 11, 2019 | Author: hesti_margaretha | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

smoker...

Description

LAPORAN KASUS ORAL MEDI CINE  MANIFESTASI MANIFESTASI ORAL PADA PEROKOK  SMOKER’S MELANOSIS  MELANOSIS   ) ( SMOKER’S

A. IDENTITAS PASIEN

 Nama pasien

: Jaka Permana

Tempat/tanggal lahir

: Jerambah Rengas, 18 April 1991

Suku

: Melayu

Jenis kelamin

: Laki-laki

Status perkawinan

: belum kawin

Agama

: Islam

Alamat

: Dsn. III RT 009 RW 003 Desa Jerambah Rengas Kec. Tl delapan 30655

Pendidikan terakhir

: SLTA

Pekerjaan

: Mahasiswa

 No. Rek.Med

: 0000.93.22.10 0000.93.22.10

B. STATUS UMUM PASIEN

Keadaan Umum

: Compos Mentis

Berat Badan

: 60 kg

Tinggi Badan

: 170 cm

Tekanan Darah

: 120/80 mmHG

 Nadi

: 78 kali/menit

Pernapasan

: 19 kali/menit

Pupil Mata

: Refleks Nommal

C. ANAMNESA Keluhan Utama

Pasien datang mengeluhkan gusi bagian depan rahang atasnya  berwarna coklat kehitaman + 1 tahun yang lalu. Pasien tidak merasakan sakit pada gusi tersebut. Pasien hanya merasa kurang percaya diri saat tersenyum. Keadaan ini mendorong pasien ingin dirawat gusinya.

Keluhan Tambahan

Tidak ada

Riwayat Perawatan Gigi

Pasien pernah melakukan perawatan membersihkan karang gigi 3 bulan yang lalu. Kebiasaan Buruk 

Pasien memiliki kebiasaan merokok sejak berusia 17 tahun.



Jenis rokok yang dikonsumsi pasien adalah malboro.



Jumlah rokok yang dikonsumsi ± 16 batang sehari.

Riwayat Sosial

Pasien adalah seorang mahasiswa yang belum memiliki penghasilan sendiri dan tinggal bersama orang tua.

Riwayat Penyakit Sistemik

Pasien tidak mempunyai penyakit sistemik

D.

PEMERIKSAAN EKSTRA ORAL

Wajah

: Simetris

Bibir

:Terdapat lesi berupa makula berwarna coklat kehitaman tersebar tidak merata di sepanjang

permukaaan

bibir

atas

dan

 bawah, permukaan rata, berbatas tidak jelas dan tidak sakit saat palpasi. Kelenjar Getah Bening submandibula

:

Kanan

: tidak teraba, tidak sakit

Kiri

: tidak teraba, tidak sakit

E. PEMERIKSAAN INTRA ORAL

Debris

: a, c, d, f

Plak

: a, c, d, f

Kalkulus

: a, c

Perdarahan Papila Interdental

: a, c

Gingiva

: -gingiva berwarna kemerahan pada margin gingiva regio a,c -Terdapat lesi pigmentasi berupa makula berwarna coklat kehitaman,  permukaan rata, berbatas tidak jelas, tersebar merata sepanjang gingiva cekat bagian labial dari gigi 14-24 dan 34-44, ukuran bervariasi dan tidak sakit saat palpasi.

Saliva

: Sehat

Mukosa

: sehat

Palatum

: Sehat

Lidah

: Sehat

Dasar mulut

: Sehat

Hubungan rahang

: Ortognati

Kelainan gigi geligi

: Tidak ada kelainan

OHI-S

: 1,0 (baik)

Pemeriksaan Gigi Geligi

:

-Lesi D3 : Gigi 27,37 F.

DIAGNOSA SEMENTARA

Diagnosa sementara

:Smoker’s Melanosis

Diagnosa banding

: Physiologic Pigmentation, pigmentasi karena obatobatan.

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG

Tidak dilakukan pemeriksaan penunjang

H. TINJAUAN PUSTAKA Smoker’s melanosis

adalah pigmentasi pada mukosa mulut karena

merokok. Smoker melanosis terjadi 25% hingga 30% pada pengguna tembakau. Pada Smoker melanosit, terjadi peningkatan produksi melanin oleh melanosit dan deposisi lapisan sel basal dan lamina propria.1  Hal ini disebabkan karena stimulasi tembakau pada asap rokok untuk menghasilkan melanin berlebihan sehingga terjadi pigmentasi coklat pada area tersebut. 2 Etiologi smoker melanosis karena efek nikotin pada tembakau merangsang melanosit untuk meningkatkan produksi melanin. Melanin adalah pigmen yang memberikan warna pada kulit, mata dan rambut. Melanin merupakan  produksi eksklusif dari melanosome yang disintesis oleh sel melanosit.3 Melanin akan melindungi mukosa dengan mengikat agen beracun dari asap tembakau, yang mana mudah menembus ke dalam jaringan. 1  Pigmentasi terjadi karena sintesa melanin dan perpindahan melanin dari melanosome ke keratinocytes.4 Gambaran klinis yang terlihat pada kasus  smoker’s melanosis menunjukan  bercak coklat diffuse, berbentuk datar dan tidak teratur yang ukurannya  beberapa sentimeter. Biasanya dijumpai pada gingiva anterior labial, mukosa  pipi, mukosa bibir, palatum dan lidah. 1,2 Derajat pigmentasi berkisar dari coklat muda sampai tua. Pigmentasi pada mukosa oral berhubungan dengan lama merokok dan jumlah rokok yang dihisap. Lesi ini tidak mempunyai gejala dan perubahan yang terjadi tidak menunjukan keganasan. 3,5 Rokok merupakan gabungan dari bahan-bahan kimia yang terdiri dari komponen gas dan komponen partikel. Komponen gas asap rokok adalah karbon monoksida, amoniak, asam hidroksianat, nitrogen oksida dan formaldehyde sedangkan komponen partikel terdiri dari tar, indol, nikotin, karbarzol dan kresol. Zat-zat ini beracun dan mengiritasi sehingga dapat menimbulkan kanker. 5,6 Berdasarkan jumlah rokok yang dihisap, perokok dapat dikelompokkan menjadi perokok ringan, merokok kurang dari 10 batang per hari, perokok

sedang, merokok 10 – 20 batang per hari, dan perokok berat, merokok lebih dari 20 batang per hari. 5 Tidak ada perawatan khusus untuk kasus

 smoker’s melanosi s 

selain

mendorong pasien untuk berhenti merokok karena alasan kesehatan. Pigmentasi biasanya sembuh dalam beberapa waktu jika kebiasaan merokok dihilangkan.8 Perawatan hiperpigmentasi gusi terdiri dari beberapa cara yaitu  gingivectomy, gingivectomy dengan free gingival autografting , electrosurgery, cryosurgery, bahan kimia seperti fenol 90%, teknik abrasi

dengan bur

diamond dan CO2 laser.9,10 Perawatan dengan teknik abrasi gingiva dengan menggunakan bur diamond adalah prosedur yang mudah, aman dan peralatan yang digunakan sederhana. Selain itu, apabila diperlukan prosedur perawatan yang berulang dapat dilakukan dengan mudah dan aman. 9,10

I.

DIAGNOSA

Berdasarkan anamesa dan pemeriksaan klinis diagnosa dari pasien adalah  smoker’s melanosis.

J.

RENCANA PERAWATAN K.  

FASE I (ETIOTROPIK) Scalling dan kontrol plak DHE ( edukasi, motivasi, instruksi menjaga kebersihan dan kesehatan rongga mulut serta menghentikan kebiasaan merokok)

FASE II (BEDAH) Depigmentasi dengan teknik gingivo abrasi menggunakan bur diamond

FASE III (RESTORASI) Pro Konservasi: - Tumpatan GIC gigi 27,37

FASE IV(MAINTENANCE) 1. Kontrol depigmentasi gingiva. 2. Kontrol hiperpigmentasi mukosa bibir atas dan bawah untuk melihat apakah ada potensi terjadinya keganasan pada lesi tersebut. 3. DHE (edukasi, motivasi, instruksi menjaga kebersihan serta kesehatan rongga mulut, kesehatan secara umum serta menghentikan kebiasaan merokok.

J. PEMBAHASAN

Pada kasus ini  smoker’s melanosis diakibatkan kebiasaan merokok selama 7 tahun dengan jumlah rokok lebih kurang 16 batang per hari. Perawatan yang dilakukan pada pasien ini adalah metode depigmentasi dengan teknik gingivo abrasi menggunakan bur diamond diameter 2 mm. Pasien diinstruksikan untuk menjaga dan mempertahankan kebersihan mulutnya serta edukasi untuk menghentikan kebiasaan merokok. Setelah tahapan  pembedahan, pasien diberikan medikasi berupa antibiotik untuk mencegah terjadinya

infeksi

paska

pembedahan

dan

analgesik

jika

daerah

 pembedahan terasa sakit. Pasien diminta datang kembali untuk kontrol. Antibiotik yang diberikan pada pasien ini, yaitu 15 tablet amoksisilin 500 gram dengan anjuran pemakaian 3 kali 1 hari. Analgesik yang diberikan pada pasien ini adalah 15 tablet asam mefenamat 500 mg dengan anjuran pemakaian yaitu 3 kali sehari 1 tablet setelah makan diminum bila terasa sakit. Kemudian pasien diminta kembali kemudian untuk melakukan kontrol. Pada kontrol pertama, pemeriksaan subjektif tidak ada keluhan rasa sakit dan nyeri tapi merasa kurang nyaman dengan  periodontal pack   yang hampir lepas. Pada pemeriksaan objektif, bekas operasi masih terlihat merah, tidak ada tanda-tanda infeksi atau perdarahan, dan tidak sakit saat dipalpasi. Pasien diinstruksikan untuk menjaga kebersihan mulutnya dan edukasi untuk menghentikan kebiasaan merokok. Pada kontrol kedua, hasil dari pemeriksaan subjektif tidak ada keluhan rasa sakit dan nyeri. Pada pemeriksaan objektif warna gingiva sudah sama dengan gingiva sekitarnya, tidak sakit saat palpasi dan pasien diinstruksikan untuk menjaga kebersihan mulut serta edukasi menghentikan kebiasaan merokok.

Foto awal

Kontrol 1

Kontrol 2

K. KESIMPULAN

Smoker’s melanosis adalah pigmentasi pada mukosa mulut karena merokok. Etiologi smoker melanosis karena efek nikotin pada tembakau merangsang melanosit untuk meningkatkan produksi melanin. Perawatan yang dilakukan untuk kasus smoker’s melanosis adalah menyuruh pasien untuk berhenti merokok, tetapi pada kasus ini keluhan gusi  berwarna coklat kehitaman atau coklat mengganggu penampilan sehingga dilakukan perawatan hiperpigmentasi gusi dengan teknik gingivo abrasi menggunakan diamond bur. Kemudian instruksikan pasien untuk kontrol dan menjaga kebersihan mulutnya, serta edukasi untuk menghentikan kebiasaan merokok.

L. DAFTAR PUSTAKA

1. Ghom, Anil Govindrao. Texbook of Oral Medicine, 2 th  edition. India: Jaypee Brothers Medical Publishers (P) Ltd; 2010:513 2. Glick, Michael. Burket’s Oral Medicine, 12th  edition. USA: People’s Medical Publishing House; 2015:134 3. Langlais, Robert P., dkk.

 Atlas Berwarna: Lesi Mulut yang Sering

 Ditemukan Edisi 4. Jakarta: EGC; 2014:148. 4. Yerger VB, Malone RE.  Melanin and Nicotine: A Review of The  Literature. Nicotine and Tobacco Research. 2006: 8(4): 487-98. 5. Laskaris, George.  Pocket Atlas of Oral disease, 2nd   Edition. New York: Thieme; 2006: 86 6. Fawzani N, Triratnawati A. Terapi Berhenti Merokok (Studi Kasus 3  Perokok Berat). Makara Kesehatan; 2005: 9(1): 15-22. 7.  Nurcahyani FH, Nurfitri B., Rachmania D.  Hubungan Antara Kebiasaan  Merokok dan Kejadian Hipertensi di Layanan Kesehatan Cuma-Cuma Ciputat. Bina Widya. 2011; 22(4): 185-90. 8. Lewis Michael A.O, Richard C. K Jordan.  A Colour Handbook of Oral  Medicine, 2th edition. London: Manson Publishing; 2012: 164 9. Alqahtani, Saad M.  Management of Gingival Hyperpigmentation by The Surgical Abrasion: A Case Report. International Journal of Medical and Dental Case Reports; 2015: 1-3. 10. Prasad SSV, Agrawal N, Reddy NR. Gingival Depigmentation: A Case  Report . People’s Journal of Scientific Research; 2010: 3(1): 27-9.

 SMOKER’S MELANOSIS 

View more...

Comments

Copyright ©2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF Solo.A.Star....5-ENDSTATiON | Langzhi Glasvezel Media Konverter Fiber Transceiver Single Fiber Converter 25 km SC 10/100 M Doppel faser dual modus 1 paar | Watch now - Ep 133